Asmaul Husna – 7

Serial Tausyiah PCI NU Taiwan
Download File PDF Asmaul Husna – 7.pdf

Asmaul Husna – 7
(Asmaul Husna nomor 61 – 70)
“Mempertajam kebesaran Allah SWT di hati kita“

“Dialah Allah, tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Dia, Dia mempunyai asmaa’ul husna (nama-nama yang baik).” – (Q.S. Thaa-Haa : 8 )
“Allah memiliki Asmaa’ ulHusna, maka memohonlah kepadaNya dengan menyebut nama-nama yang baik itu…” – (QS. Al A’raaf : 180)

  1. Al Muhyii – Artinya : Dzat yang Maha memberi kehidupan. Dzat yang mengeluarkan manusia hidup dari cairan mani yang tidak memiliki jiwa. Dia menghidupkan kembali dengan mengembalikan jiwa-jiwa kembali ke tubuh yang sudah mati di hari kiamat dan Dia membuat hati hidup dengan cahaya pengetahuan.

    Allah SWT berfirman, Artinya ” Maka perhatikanlah bekas-bekas rahmat Allah, bagaimana Allah menghidupkan bumi yang sudah mati. Sesungguhnya (Tuhan yang berkuasa seperti) demikian benar-benar (berkuasa) menghidupkan orang-orang yang telah mati. Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. Ar Ruum : 30).
  2. Al Mumiitu – Artinya : Dzat yang Maha mematikan, yaitu Dia berkuasa mematikan dan menghidupkan kembali makhlukNya. Dimana Dia tidak pernah mati sebagaimana yang dialami makhluk-makhlukNya.

    Allah SWT berfirman, Artinya ”Kepunyaan-Nyalah kerajaan langit dan bumi, Dia menghidupkan dan mematikan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu” (QS. Al Hadiid : 2).
  3. Al Hayyu – Artinya : Dzat yang Maha hidup, senantiasa hidup kekal dan tidak pernah mati/ rusak sebagaimana yang dialami oleh makhluk-makhlukNya. Dzat yang Maha hidup yang tidak seperti hidupnya manusia dan bukan merupakan kombinasi jiwa, daging dan darah.

    Allah SWT berfirman, Artinya ”Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang hidupkekal lagi terus menerus mengurus makhluk-Nya” (QS. Ali Imron : 2).
  4. Al Qoyyumu – Artinya : Dzat yang Maha berdiri sendiri (kekal), tidak berhajat kepada siapapun dalam mengatur dan mengurus makhlukNya. Dzat yang tetap dan tidak berakhir.

    Allah SWT berfirman, Artinya ” Dan tunduklah semua muka (dengan berendah diri) kepada Tuhan Yang Hidup Kekal lagi senantiasa mengurus (makhluk-Nya). Dan sesungguhnya telah merugilah orang yang melakukan kezaliman.” (QS. Thaahaa : 111).
  5. Al Waajidu – Artinya : Dzat yang Maha menemukan (mendapatkan), yaitu Dia dapat menemukan segala sesuatu yang dikehendakiNya, sehingga tiada satupun makhluk yang lolos dari penemuanNya. Dzat yang Maha kaya dan tidak pernah miskin..

    Allah SWT berfirman, Artinya ” Dan ambillah dengan tanganmu seikat (rumput), maka pukullah dengan itu dan janganlah kamu melanggar sumpah. Sesungguhnya Kami dapati dia (Ayyub) seorang yang sabar. Dialah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhan-nya)” (QS. Shaad : 44).
  6. Al Maajidu – Artinya : Dzat yang Maha mulia, yaitu kemuliaanNya diatas semua makhluk-makhluNya. KemuliaanNya abadi untuk selama-lamanya dan tidak mengalami perubahan sedikitpun.

    Allah SWT berfirman, Artinya ” yang mempunyai ‘Arsy, lagi Maha Mulia,” (QS. Al Buruj: 15).
  7. Al Waahidu – Artinya : Dzat yang Maha Esa, yaitu Dia tidak ada duanya, makanya Dia tidak beranak dan juga tidak pula diperanakkan, serta tidak ada yang setara dengan Dia.

    Allah SWT berfirman, Artinya ”Dan Tuhanmu adalah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan melainkan Dia Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang” (QS. Al Baqoroh: 163).
  8. Ash Shomadu – Artinya : Dzat yang Maha independen, menjadi tempat bergantung semua makhlukNya.

    Allah SWT berfirman, Artinya ” Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu”. (QS. Al Ikhlas: 2).
  9. Al Qoodiru – Artinya : Dzat yang Maha kuasa, yaitu Dia yang berkuasa diatas segala-galanya tak terbatas wilayah kekuasaanNya sebagaimana wilayah yang dikuasai raja-raja.

    Allah SWT berfirman, Artinya ”Dan tidaklah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi itu berkuasa menciptakan yang serupa dengan itu? Benar, Dia berkuasa. Dan Dialah Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui.” (QS. Yaasin: 81).
  10. Al Muqtadiru – Artinya : Dzat yang mempunyai kekuasaan yang sempurna, yaitu Dia yang memegang kekuasaan di alam semesta ini dengan tiada masa berakhirnya.

    Allah SWT berfirman, Artinya ” Dan berilah perumpamaan kepada mereka (manusia), kehidupan dunia sebagai air hujan yang Kami turunkan dari langit, maka menjadi subur karenanya tumbuh-tumbuhan di muka bumi, kemudian tumbuh-tumbuhan itu menjadi kering yang diterbangkan oleh angin. Dan adalah Allah, Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. Al Kahfi: 45).

Bersambung..

Taiwan – Senin, 20 Juni 2011.

PCI NU Taiwan
https://pcinutaiwan.wordpress.com
[Dakwah Islam Ahlussunah Wal Jamaah di Taiwan]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s