Hikmah Peristiwa Isro’ dan Mi’roj

Serial Tausyiah PCI NU Taiwan
Download File PDF : Hikmah Peristiwa Isro Miroj.pdf

Hikmah Peristiwa Isro’ dan Mi’roj

Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

Diantara mukjizat besar Nabi Muhammad SAW adalah peristiwa Isro’ dan Mi’roj, sebuah peristiwa yang luar biasa yang terjadi sepanjang peradaban manusia, peristiwa nyata yang telah terjadi dan kita wajib mempercayainya.

Pada malam Isro’ Mi’roj, Malaikat Jibril datang dengan membawa kendaraan Buraq atas perintah Allah SWT. Kendaraan Buraq yang mempunyai kecepatan luar biasa, sejauh mata Buraq memandang sejauh itu pulalah Buraq melangkah. Dengan tanpa meninggalkan jejak Malaikat Jibril membuka atap rumah tempat Rosulullah SAW dan mengajak keluar untuk menyaksikan tanda-tanda kekuasaan Allah SWT, baik yang berada di bumi maupun yang berada di langit.

Dari masjid Al Haram Rosulullah SAW memulai perjalanan (Isro’) dengan melewati beberapa tempat bersejarah hingga akhirnya beliau sampai di masjid Al Aqsho, di masjid Al Aqsho inilah Rosulullah SAW dipertemukan dengan semua Nabi dan melakukan sholat dua rakaat dengan para nabi dan sekaligus menjadi imam mereka, ini juga merupakan dalil bahwa Nabi Muhammad SAW adalah nabi termulia diantara para Nabi.
Setelah Isro’, Rosulullah SAW ditemani Malaikat Jibril melanjutkan perjalanannya Mi’roj menuju Sidrat Al Muntaha. Hanya dalam waktu sepertiga malam saja Rosulullah sudah kembali ke tempat tidurnya dari perjalanan Isro’ dan Mi’rojnya. Sungguh menakjubkan, namun itulah bukti kekuasaan Allah SWT yang sempurna dan tiada bandingannya dan bukti inilah yang disebut dengan Mukjizat, bukti kebenaran dan kerosulan Muhammad SAW.

Allah SWT berfirman:

Yang artinya ” Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” (QS. Al Isro [17]:1).

Allah SWT memulai dengan kalimat ’subhaana’ atau ’subhaanalloh’, kalimat ini mempunyai makna menjauhkan dan mensucikan Allah dari hal-hal (sifat-sifat) yang tidak layak bagi Allah SWT, yaitu menyerupai makhluk dan segala sifatnya. Allah SWT mensucikan Dzat-Nya dari sifat-sifat ciptaan-Nya dalam firman-Nya:
yang artinya ”tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia (Allah)” (QS. Asy Syuuro[42] : 11).

Kemudian kalimat ”asro” artinya ”memperjalankan”. Ini sebagai bukti bahwa Allah SWT yang berkehendak, bukan atas kemauan Nabi Muhammad SAW. Ini adalah kehendak Allah SWT yang memberikan anugerah kepada Nabi Muhammad SAW sebagai mukjizat. Tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah SWT jika Dia sudah berkehendak.

Kemudian kalimat ”bi’abdihi’ maknanya adalah hamba-Nya yaitu Nabi Muhammad SAW. Diriwayatkan bahwa ketika Nabi Muhammad telah sampai pada derajat yang tinggi dan tingkatan yang luhur dalam peritiwa Mi’roj, Allah menyampaikan wahyu kepadanya yang maknanya ”Wahai Muhammad dengan apa aku memuliakanmu ?”, Nabi menjawab : ”Dengan penisbatan (penyandaran) diriku kepada-Mu dengan sifat penghambaan (’ubidiyah)”. Penyebutan Rosulullah dengan dinisbatkan kepada Allah dalam ”’abdihi” ”hamba-Nya” merupakan puncak pemuliaan terhadap Rosulullah mengingat hamba Allah SWT banyak, mengapa beliau secara khusus disebutkan dalam ayat ini sebagai hamba-Nya?, ini menunjukkan bahwa Rosulullah dikhususkan dengan kemuliaan yang paling agung.

Kemudian kalimat ”lailan” artinya ”malam”, penyebutan waktu lailan sebagai penguat yang menunjukkan waktu atau masa terjadinya Isro’ itu yang sangat singkat dan sebentar saja, yaitu hanya dalam waktu kurang dari sepertiga malam saja. Sebab Nabi mengalami peristiwa tersebut hanya sebagian waktu malam saja dari Makkah menuju Syam. Al Masjid Al Haram adalah masjid di Makkah. Dinamakan demikian karena kehormatannya yakni kemuliaannya atas seluruh masjid-masjid yang ada di bumi ini, dengan memiliki hukum-hukum tertentu yang tidak berlaku bagi masjid lainnya. Seperti berlipatgandanya pahala amal yang dikerjakan di sana, sebagaimana tersebut dalam beberapa hadist yang yang shohih misalnya : sekali sholat di masjid Al Haram sebanding dengan 100.000 kali sholat di masjid lain (selain masjid an-Nabawi dan masjid Al Aqsho), sedangkan sholat di masjid An-Nabawi sebanding 1000 kali sholat di masjid lain, dan sholat di masjid Al Aqsho sebanding dengan 500 kali sholat di masjid lainnya.

Kemudian masjid Al Aqsho disebut ”Alladhii baroknaa haulahu” ”yang telah kami berkahi sekelilingnya”. Dikatakan demikian karena masjid Al Aqsho adalah tempat menetap para Nabi dan tempat turunnya malaikat. Karena itulah Nabi Ibrahim AS menyatakan : Yang artinya ”Dan Ibrahim berkata:”Sesungguhnya aku pergi menghadap kepada Tuhanku, dan Dia akan memberi petunjuk kepadaku”” (QS. Ash Shoffat[37] : 99). Maksudnya aku (Nabi Ibrahim AS) pergi ke negeri (daratan Syam) yang Allah SWT memberiku petunjuk agar aku kesana (supaya mendapat ketenangan dalam berdakwah dan beribadah kepada Allah). Daerah Syam sekarang meliputi Palestina, Yordania, Syiria dan Lebanon merupakan negeri tempat turunnya rahmat. Kebanyakan Nabi ada di Syam, daerah Palestina adalah daerah Syam yang inti.

Kemudian kalimat ”Linuriiyahu Min Aayaatinaa” ”agar Kami (Allah) perlihatkan kepadanya (Muhammad) pada malam tersebut berbagai keajaiban dan tanda yang menunjukkan akan kekuasaan kami (Allah)”.

Perjalanan Isro’ dimulai dari masjid Al Haram setelah terlebih dahulu dada beliau dibelah dan disucikan hatinya untuk dipenuhi dengan hikmah dan keimanan agar beliau sipa untuk menyaksikan keajaiban-kejaiban ciptaan Allah dengan hati yang kuat. Pada saat itu beliau berada di Makkah, Malaikat Jibril membangunkan Nabi kemudian pergi bersamanya menuju masjid Al Haram berangkat dengan Buroq, Buroq seekor binatang surga yang mampu melompat sejauh pandangannya. Ditengah perjalanan Isro’ ini Rosulullah melewati beberapa tempat dan kota bersejarah, antara lain kota Yatsrib (Madinah), kota Madyan (kota Nabi Syu’aib), bukit Thur Sina (tempat Nabi Musa mendapat wahyu dari Allah SWT), dan Bayt Lahm (tempat Nabi Isa dilahirkan). Di tiap-tiap tempat ini Malaikat Jibril selalu meminta Rosulullah untuk turun dan melakukan sholat dua rakaat (HR. Al Bayhaqi). Hal ini merupakan salah satu dari sekian banyak dalil tentang dibolehkannya ”tabarruk” (meminta berkah dari Allah SWT) dengan lantaran atsar (peninggalan) para Nabi. Setelah Rosulullah sampai di Bayt al Maqdis (Masjid Al Aqsho), Rosulullah bersama para Nabi mulai dari Nabi Adam hingga Nabi Isa melakukan sholat berjamaah dan beliau bertindak sebagi imam.

Diantara keajaiban ciptaan Allah yang disaksikan Rosulullah ketika Isro’ adalah:

  1. Dunia, Rosulullah melihatnya dalam bentuk wanita tua yang renta. Hal ini menggambarkan bahwa dunia dengan segala bentuk dan isinya yang menggairahkan akan lenyap dan fana, sebagimana seorang wanita yang ketika mudanya sangat cantik can menawan, akan hilang kecantikannya ketika sudah tua.
  2. Iblis, Rosulullah melihat seseorang yang berada dipinggir jalan, dialah Iblis yang pada mulanya beriman kepada Allah kemudian dia kafir karena menentangNya. Dia termasuk golongan Jin, bukan malaikat. Iblis tidak berani berbicara kepada Rosulullah atau berbuat jelek terhadapnya dikarenakan kemuliaan dan keagungan beliau.
  3. Para Mujahid di jalan Allah, Rasulullah melihat sekelompok kaum yang menanam dan menuai hasilnya dalam tempo 2 hari. Jibril berkata kepada Rasulullah : “Merekalah orang-orang yang berjuang di jalan Allah“.
  4. Para penceramah pembawa fitnah, Rasulullah melihat mereka memotong lidah dan bibir mereka dengan gunting dari api.

Peristiwa Isro’ telah menjadi Ijma’ (konsensus) para ulama salaf, khalaf, ahli hadist, ahli kalam, ahli tafsir dan ahli fiqh bahwa Rosulullah di-Isro’-kan dengan jasad dan ruhnya serta dalam keadaan sadar (bukan mimpi), inilah pendapat yang benar menurut Ahlussunnah Wal Jamaah.

Peristiwa Mi’roj adalah perjalanan yang dimulai dari masjid Al Aqsho hingga ke atas langit ke tujuh. Nabi Muhammad SAW bersabda:
Yang artinya ” Dari Anas ra berkata : “Ketika nabi saw diangkat untuk Mikraj ke Langit, bersabda Rasulullah saw : aku telah mengunjungi sebuah sungai, yg dikelililingi kubah kubah Mutiara yg berongga rongga”, aku tanya ke Jibril ”apa itu Jibril?”, (berkata Jibril) ”itu telaga al kautsar” “( Shahih Al Bukhari ).

Disebutkan juga di Al Quran:
Yang artinya ” 13).Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupanya yang asli) pada waktu yang lain. 14). (yaitu) di Sidratil Muntaha” (QS. An Najm [53] : 13-14).

Ketika Rosulullah dan Jibril sampai ke langit pertama, Jibril memerintahkan pintu langit di buka untuk Sayyidina MuhammadSAW, maka berkata para malaikat penjaga pintu langit “Siapa yang bersamamu wahai Jibril”
Jibril berkata :
“Muhammad RasulullahSAW”

Malaikat penjaga pintu bertanya “apakah ia sudah waktunya di utus dan bangkit?”
Berkata Jibril :
“Betul”

Maka Malaikatpun membuka pintu langit pertama dan berkata
“Selamat datang untuknya, semulia-mulia datang kelangit pertama telah datang”

Maksudnya adalah tidak ada satupun makhluk yang lebih mulia menginjak langit pertama melebihi Sayyidina Muhammad SAW.

Diriwayatkan didalam Shahih Bukhari :
“Selamat datang untuknya, semulia-mulia yang datang telah datang kelangit pertama”

Di langit pertama, Rosulullah SAW bertemu Nabi Adam AS yang mengucapkan salam kepada Nabi Muhammad SAW dengan ucapan
“selamat datang wahai Nabi Yang Sholih wahai keturunanku yang Sholih”

Percakapan ini terjadi setiap kali Rosulullah dan Jibril memasuki tiap-tiap langit. Di langit kedua bertemu dengan Nabi Isa AS, di langit ketiga bertemu dengan Nabi Yusuf AS, di langit keempat bertemu dengan Nabi Idris AS, di langit kelima bertemu dengan Nabi Harun AS, di langit keenam bertemu dengan Nabi Musa AS, dan di langit ketujuh bertemu dengan Nabi Ibrahim AS.

Dalam hadits shahih yang sangat panjang riwayat Imam Muslim, Rosulullah menjelaskan mengenai peristiwa Isro’ dan Mi’roj. Dalam hadits tersebut diriwayatkan bahwa ketika Nabi berada di atas Sidratul Muntaha beliau mendengar kalam Allah di antaranya berisi kewajiban sholat 50 kali dalam sehari semalam bagi umatnya. Kemudian terjadilah dialog dengan Nabi Musa AS yang menganjurkan agar Nabi Muhammad meminta keringanan kepada Allah dan akhirnya diwajibkan bagi ummat Islam hanya lima kali sholat dalam sehari semalam. Namun nilai sekali sholat tersebut sebanding dengan sepuluh kali sholat sehingga lima kali sholat sebanding dengan lima puluh kali sholat.

Keajaiban ciptaan Allah SWT yang diperlihatkan kepada Nabi Muhammad SAW ketika peristiwa Mi’roj:

  1. Baitul Ma’mur: yaitu rumah yang dimuliakan yang berada di langit ke tujuh. Sebanyak 70.000 malaikat masuk ke Baitul Ma’mur setiap harinya dan keluar dari Baitul Ma’mur 70.000 dan tidak pernah kembali lagi, dan seterusnya.
  2. Surga, yaitu tempat kenikmatan yang disediakan oleh Allah bagi hamba-hamba-Nya yang beriman dan sekarang sudah ada.  Yang artinya ” Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa” (QS. Ali Imron [3] : 133).
  3. ‘Arsy, yaitu makhluk Allah yang paling besar bentuknya (H.R. Ibn Hibban) dan makhluk kedua yang diciptakan Allah setelah air (Q.S. Huud : 7).
    yang artinya ” Dan Dia-lah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, dan adalah ’Arsy (sebelum itu) di atas air,…” (QS. Huud [11] : 7)Imam al Bayhaqi mengatakan : “Para ahli tafsir menyatakan bahwa ‘arsy adalah benda berbentuk sarir (ranjang) yang diciptakan oleh Allah. Allah memerintahkan para malaikat untuk menjunjungnya dan menjadikannya sebagai tempat ibadah mereka dengan mengelilinginya dan mengagungkannya sebagaimana Ia menciptakan ka’bah di bumi ini dan memerintahkan manusia untuk mengelilinginya ketika thawaf dan menghadap ke arahnya di saat shalat”.
    ‘Arsy bukanlah tempat bagi Allah, karena Allah tidak membutuhkan tempat.
    Sayyidina ‘Ali ra berkata :
    yang artinya ”Sesungguhnya Allah menciptakan ‘arsy untuk menunjukkan kekuasaan-Nya, dan tidak menjadikannya tempat bagi Dzat-Ny”. (Riwayat Abu Manshur al Baghdadi dalam al farq bayna al firaq, hlm : 333)”.

Sekembalinya Rosulullah dari Isro’ dan Mi’roj, Rosulullah mengabarkan kejadian tersebut kepada kaum kafir Quraisy, namun mereka tidak percaya. Lalu orang kafir Qurasy datang kepada Abu Bakr untuk menyatakan hal itu, dan beliau membenarkan cerita Rasulullah seraya mengatakan: “Aku mempercayainya ketika ia mengabarkan berita langit, mengapa aku tidak mempercayainya mengenai berita bumi ?”. Sahabat Abu Bakar selalu membenarkan apa yang disampaikan Nabi Muhammad SAW, sehingga beliau mendapat julukan Abu Bakr ash-Shiddiq.

Orang-orang kafir dengan dipimpin oleh Abu Jahal mendatangi Rasulullah untuk minta penjelasan tentang sifat dan bentuk al Masjid al Aqsha, karena mereka mengetahui bahwa Rasulullah tidak pernah pergi ke sana sebelumnya. Setelah Rasulullah menjelaskan secara mendetail, di antara mereka yang pernah pergi ke sana berkata : “Demi Tuhan, apa yang diterangkan Muhammad adalah benar”.

Hikmah yang dapat kita ambil dari peristiwa Isro’ dan Mi’roj:

  1. Menjaga Sholat 5 Waktu:
    Allah SWT memberikan hadiah sholat 5 waktu kepada Nabi Muhammad dan umatnya supaya kita bisa ’berjumpa’ dengan Allah SWT melalui sholat, betapa besar cinta dan rindu Allah kepada kita sehingga kita diperintahkan untuk sholat 5 waktu.
    Sebagaimana hadits Rosulullah SAW diriwayatkan didalam Shahih Bukhari : “barang siapa yang melakukan shalat sungguh ia sedang berbicara dan bercakap-cakap dan menghadap Allah SWT”. Inniy wajjahtu wajhiya lilladziy fatharassamaawaati wal ardhi….dst “ sungguh kuhadapkan jiwaku, hatiku, wajah hati ku, kepada yang menciptakan langit dan bumi yaitu Allah subhanahu wata’ala..”.
  2. Mempercayai, membenarkan, dan meyakini semua apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW: Sebagaimana Sahabat Abu Bakar ash-Shidiq yang selalu membenarkan apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW. Karena pada hakikatnya semua apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW berasal dari Allah SWT, dan tidak keluar dari hawa nafsunya.

Semoga Allah SWT memberikan hidayah dan kekuatan kepada kita semua untuk selalu menegakkan sholat 5 waktu dan senantiasa membenarkan apa yang disampaikan oleh Sayyidina Muhammad SAW.

Wassalamualaikum Warohmatullohi Wabarokatuh

Referensi Utama :
1. Al Isra Wal Miraj –  http://darulfatwa.org.au/
2. Nabi SAW Miraj ke Langit – http://www.majelisrasulullah.org/

Taiwan –  Selasa, 26 Rajab 1432 H / 28 Juni 2011.

PCI NU Taiwan
https://pcinutaiwan.wordpress.com
[Dakwah Islam Ahlussunah Wal Jamaah di Taiwan]

One thought on “Hikmah Peristiwa Isro’ dan Mi’roj

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s