Seratus Ulama Dunia Desak Palestina Merdeka 2010

JAKARTA–Forum Konferensi Persaudaraan Muslim Dunia yang diselenggarakan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dan World Council of Proximity of Islamic School of Thoughts Iran digelar pekan lalu, Konferensi yang diikuti 100 ulama dan cendekiawan dari Negara-negara Islam ini menghasilkan sejumlah rekomendasi. Salah satunya adalah desakan agar Palestina segera merdeka dari penjajahan Israel pada 2010.

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Hasyim Muzadi mengungkapkan bahwa untuk mencapai kemerdekaan Palestina, para peserta Konferensi mendesak digelarnya pertemuan segi empat, yaitu Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB), Amerika Serikat (AS), Israel dan Palestina.

”Itu salah satu hasil kesepatakan peserta konferensi ini. kemerdekaan Palestina ini harus tercapai tahun 2010. Kelompok Hamas dan Fatah harus bersatu. Iran juga punya pengaruh di sini,” tandas kiai Hasyim di Jakarta, Senin (21/12).

”Apa yang dilakukan masyarakat Palestina terhadap Israel sekarang ini adalah perang kemerdekaan atau perjuangan. Mereka ingin merdeka dari penjajahan. Kalau aksi yang dilakukan Amrozi cs itu namanya terorisme,” tambahnya.

Selain itu, menurutnya, peserta konferensi juga sepakat Iran dan NU menjadi simbol peredaan ketegangan di sejumlah Negara yang bergolak, terutama yang melibatkan kelompok sunni dan Syiah. ”Delegasi konferensi ini memandang NU sebagai ormas Sunni terbesar di dunia dan Iran sebagai Negara Syiah terbesar. Baik NU dan Iran bertugas meredakan ketegangan di sejumlah Negara yang bergolak,” jelas Sekjen ICIS ini.

Untuk itu, katanya, sebagai tindak lanjut konferensi, NU dan Iran akan melakukan sosialisasi kesepakatan 100 ulama dunia tersebut kepada masyarakat Islam di dunia. ”NU akan melakukan sosialisasi kepada kelompok sunni di semua Negara Islam, sementara Iran akan melakukan sosialisasi kepada kelompok Syiah di Negara-negara yang ada orang Syiahnya,” tandasnya.

Lebih lanjut, pengasuh pondok pesantren Al Hikam Malang ini mengatakan, konferensi serupa atau dialog akan digelar di Negara yang bergejolak akibat ketegangan antar kelompok umat Islam. ”Tindak lanjut forum ini, yaitu menggelar dialog di negara-negara yang dilanda ketegangan,” katanya. Selain itu, semua peserta konferensi juga sepakat mendorong kelompok Sunni dan Syiah dimanapun berada, untuk tidak melakukan kekerasan dan ektrimisme dengan dalih apapun.Untuk itu, harus dibedakan antara terorisme dengan perjuangan.

Pembacaan rekomendasi ini diwakili oleh 5 ulama, yakni Mufti Syiria Dr Abdul Fattah Bazzam, Sekjen World Council of Proximity of Islamic School of Thoughts Iran Ayatullah Muhammad Ali Tashkiri, Ketua Umum PBNU Hasyim Muzadi, Majelis Ulama Lebanon Syekh Ahmad Zein, dan Dirjen Bimas Islam Departemen Agama RI Nasaruddin Umar.

Dalam rekomendasi yang dibacakan Abdul Fattah Bazzam, menegaskan bahwa persatuan merupakan hal yang paling mendasar bagi umat Islam. Karena itu, mereka menyesalkan terjadinya perpecahan dan permusuhan yang terjadi di kalangan umat Islam akibat perbedahaan madzab. Umat diimbau mengadakan pendekatan dan bekerjasama dengan kelompok Muslim lainnya.

Kelompok-kelompok dan madzhab-madzab di berbagai negara Muslim diminta menyelesaikan berbagai perselisihan dengan cara berdialog. Umat Muslim dihimbau tidak mudah mengkafirkan umat Islam lainnya.

Rekomendasi lainnya, para ulama mengimbau umat Muslim seluruh dunia untuk menghormati Al-Qur’an dan Nabi Muhamad SAW. Salah satu bentuk penghormatan terhadap Nabi adalah tidak diperkenankan melukiskan atau memvisualkan sosok Nabi Muhammad.

Ayatullah Muhammad Ali Tashkiri dalam kata penutupnya berharap beberapa rekomendasi yang dihasilkan pada Konferensi ini dapat bermanfaat untuk kemaslahatan Islam di seluruh dunia. Ali Tashkiri menggarisbawahi pentingnya persatuan dikalangan umat Muslim. ”Jika ulama berselisih baik dalam persoalan politik maupun madzhab mana mungkin bisa menyelesaikan berbahai persoalan yang dihadapi,” tuturnya

Sumber : Republika Online

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s